BISKOM, Jakarta – Anda tentu sudah mengakses banyak berita kasus dari para pedofil dan predator seksual yang harusnya tidak diberi panggung untuk disebut-sebut lagi.

“Sudah jelas mereka para pendosa dan sampah masyarakat itu jadi punya panggung. Para pedofil atau predator seksual itu tidak lagi disebut inisial tapi nama lengkap, foto dan profil lengkapnya. Semua terpapar dengan wajah mereka untuk dikutuk bersama dan dicemooh viral di medsos,” papar Soegiharto Santoso kerap disapa Kak Hoky keseharian sebagai penggiat ICT dan Sekjen Koalisi Anak Madani Indonesia (KAMI).

Mengapa Geram? Marah dan Muak? Publik sadar betul, Indonesia 100thn itu Anak Muda Produktif berusia 20an artinya apabila sambut 2022 ini mereka yg masih berStatus Anak dirusak masa depannya oleh Pedofil atau Predator Seksual Anak….apakah kita masih ada Indonesia Emas.

Selamatkan Anak Indonesia…Koalisi Anak Madani Indonesia menggandeng Sahabat Anak Indonesia (SAI) bersama dengan Yayasan Lentera Anak Indonesia, Aliansi Cinta Keluarga Indonesia punya OBAT – Obrolan Akhir Tahun 17 Desember mendatang Free for Public dengan webinar via Zoom, atau dapat mengikutinya melalui channel youtube EventCerdas di https://youtube.com/c/EventCerdas

Lanjut dijelaskan Kak Hoky bahwa Obat kali ini akan mengangkat topik, “Indonesia Geram – Stop Kekerasan Terhadap Anak”.

Dari rilis yang diterima redaksi, OBAT kali ini menghadirkan para panelis:

1. Kak Seto, Pembina Koalisi Anak Madani.

2. Kak Reza, Psikolog Forensik -Yayasan Lentera Anak Indonesia.

3. Kak Rita S, Aliansi Cinta Keluarga.

4. Kak Reinhard, Dirjen PAS Kemkumham (Dalam Konfirmasi),

5. Kak Hoky, Sekjen Koalisi Anak Madani Indonesia.

Host: Kak Arul, Wartawan Sahabat Anak.

Panelis akan membeberkan empati dan mengajak seluruh pihak untuk speak up dalam berbagai tinjauan dari tahun 2000an saja sampai 2021 artinya sudah 21 tahun para predator seksual yang dihukum up to 14 tahun sudah banyak yang bebas?

Bagaimana rehabilitasi dan pendampingan mereka di masyarakat? Apakah mereka sudah bertobat atau justru malah menjadi biang munculnya predator lainnya?

Menarik, apakah dipasangkan gelang identifikasi dengan fingerprints yang memang sudah diberlakukan negara maju seperti Korea Selatan bagi para predator seksual tersebut?.

Ajang OBAT untuk mencari solusi bersama dengan penyikapan yang lebih bijaksana agar kasus kekerasan verbal, fisik atau seksual anak tidak terulang kembali.

Bagaimana menurut Anda?

Artikel Terkait:

Kak Seto Sudah Jadi Guru Besar dan Bergelar Profesor

Eventcerdas : IT untuk ANAK INDONESIA

Teknologi Informasi Untuk Anak Indonesia.

KAMI dan SAI Bersama Kak Seto Ajak Masyarakat Jadi Sahabat Anak Yatim

KAMI: Mendikbud Muhadjir Pimpin Pencanangan Gerakan Nasional 1 Juta Boneka; Awesome !

KAMI Selenggarakan Ramadhan Bincang Anak 1437H: Ayo Jadi Sahabat Anak!

KAMI Anugerahkan “Untuk Angeline Award 2016” Kepada Penggiat Anak

loading...