Cui Xiaopan - Image from @AI???

Potensi pertumbuhan aplikasi kecerdasan buatan (AI) di Tiongkok tampaknya tetap kuat, mengikuti langkah pengembang properti Tiongkok Vanke baru-baru ini menobatkan penagih utang virtual yang dikembangkan sendiri sebagai karyawan terbaik di tahun 2021.

Robot perangkat lunak bernama Cui Xiaopan, yang diwakili oleh avatar wanita, dianugerahi “Penghargaan Pendatang Baru Luar Biasa Kantor Pusat Vanke 2021”, menurut posting WeChat Moments ketua Vanke Tiongkok Yu Liang pada 20 Desember 2021. Dia memuji karyawan AI karena terbukti jauh lebih efisien daripada manusia dalam hal menekan debitur dan mengingatkan mereka untuk membayar.

Perkembangan itu telah menjadi contoh utama mengapa Tiongkok, yang berencana menjadi pemimpin dunia dalam AI pada tahun 2030, diprediksi akan mengerahkan lebih banyak karyawan virtual tahun ini, menurut sebuah laporan oleh perusahaan konsultan Analysys yang diterbitkan minggu ini.

Dilansir dari SCMP, penagih utang virtual Tiongkok Vanke adalah salah satu aplikasi AI terbaru untuk menghasilkan banyak buzz di Tiongkok daratan dalam beberapa tahun terakhir, setelah reporter robot seperti “Dreamwriter” Tencent Holdings, yang dapat menghasilkan cerita 1.000 kata dalam 60 detik, dan Penyiar berita televisi AI dari Xinhua News Agency yang dikelola pemerintah.

Analysys mengatakan dalam laporannya bahwa akan muncul lebih banyak karyawan virtual yang memiliki kemampuan bisnis dan teknologi di antara perusahaan yang dilengkapi dengan otomatisasi proses robot, low-code development platforms, dan teknologi kecerdasan buatan.

“Dengan karyawan virtual ini memberikan contoh dengan kinerja tinggi mereka, karyawan lain juga akan didorong untuk meningkatkan keterampilan mereka, yang pada akhirnya akan mendorong transformasi digital perusahaan-perusahaan ini.”

China Vanke, penjual rumah terbesar ketiga di negara itu berdasarkan penjualan dengan sekitar 140.000 karyawan, sudah dikenal dengan penerapan teknologi yang cepat, termasuk robot koki untuk menyiapkan makan sian. Dia menggunakan robot untuk menghemat sumber daya manusia dan mempertahankan standar tingkat tinggi layanannya.

Pendiri dan mantan ketua grup properti yang terdaftar di Hong Kong dan Shenzhen, Wang Shi, mengatakan pada tahun 2015 bahwa 40 persen dari layanan manajemen propertinya – mulai dari menyapu lantai hingga menjaga perkebunannya – akan dilakukan oleh robot dalam 10 tahun.

Tentang kredensial karyawan virtual perusahaan, Lu dari China Vanke mengatakan dalam postingan media sosialnya bahwa Cui mencatat “tingkat keberhasilan 91,4 persen dalam mengumpulkan piutang dan pembayaran pinjaman yang terlambat”. Cui dikembangkan oleh unit Longtaitou China Vanke menggunakan sistem Xiaoice AI dari Microsoft Corp.

Di pasar perangkat lunak AI Tiongkok, aplikasi untuk robot AI atau manusia virtual telah menjadi salah satu yang paling populer, menurut perusahaan riset teknologi IDC. Ini memperkirakan nilai segmen perangkat lunak ini mencapai 23 miliar yuan (sekitar Rp 51,9 T) pada tahun 2030.

Penggunaan manusia virtual telah menjadi populer di bidang ritel dan hiburan di Cina. Idola virtual, misalnya, telah menarik imajinasi penduduk Tiongkok setelah awalnya merintis jejak di Jepang pada 1990-an.

Dari Ayayi, dengan lebih dari 121.000 pengikut di platform gaya hidup Xiaohongshu sejak diluncurkan Mei lalu, hingga Ling Yuezheng, yang suka berpakaian dan berdandan dengan gaya tradisional Tiongkok, idola virtual telah menjadi arus utama di ekonomi terbesar kedua di dunia. Perusahaan seperti jaringan perawatan kesehatan pribadi Watsons dan raksasa kosmetik L’Oreal memiliki idola virtual mereka sendiri yang digunakan untuk berkomunikasi dengan konsumen.

“Influencer virtual sangat populer di kalangan penggemar muda dan khususnya konsumen Gen-Z yang ingin bereksperimen dan mencoba hal-hal baru,” kata Mei Chen, kepala mode dan kemewahan Alibaba Group Holding untuk Inggris, Spanyol, dan Eropa Utara, dalam sebuah Laporan South China Morning Post Oktober lalu.

Pasar idola virtual Tiongkok diperkirakan akan mencapai 12 miliar yuan (sekitar Rp 27,1 T) tahun ini, naik dari 1,2 miliar yuan (sekitar Rp 2,7 T) pada 2018, menurut data dari perusahaan riset pasar iiMedia. (*)

Sumber : https://bolong.id/mn/0122/china-bakal-pekerjakan-lebih-banyak-pekerja-virtual-setelah-vanke-nobatkan-robot-ai-sebagai-karyawan-terbaik-2021

loading...