Kuliah Umum oleh Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo di Polbangtan Medan diikuti civitas academica secara hibrid, online dan offline, dengan mematuhi protokol kesehatan secara ketat. (Foto: istimewa)

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menilai kehadiran metaverse akan memudahkan pengembangan SDM pertanian. Sektor pertanian yang membutuhkan banyak alat peraga dikatakannya akan dimudahkan oleh Metaverse melalui aneka simulasi.

Olah tanah, menanam, memelihara tanaman dalam green house dapat dibuat secara virtual dan membantu peserta penyuluhan, pelatihan dan pendidikan pertanian tanpa terbatas jarak melalui Metaverse.

“Metaverse itu adalah khayalanmu yang dimasukkan ke dalam jagat artifisial, dan khayalanmu menjadi nyata di dunia namun yang paling pasti, pertanian harus masuk ke platform digital,” kata Mentan Syahrul pada Kuliah Umum yang dihadiri civitas academica Polbangtan Medan secara hibrid, online dan offline, Kamis (3/3/2022).

Mentan Syahrul menambahkan, dengan Metaverse maka kita dapat berinteraksi secara digital dengan avatar, memanfaatkan augmentend reality maupun virtual reality yang mirip dunia nyata.

“Besok mahasiswa Polbangtan harus memiliki dan menguasai internet of things, artificial intelligent bahkan robot construction untuk mendukung pembangunan pertanian nasional,” kata mantan Gubernur Sulawesi Selatan dua periode, 2008 – 2018.

Mentan mengajak dan memotivasi mahasiswa Polbangtan sebagai petani milenial mampu mengubah paradigma bahwa petani itu orang kecil dan lusuh, maka stigma itu harus diubah dengan karya nyata bagi negara.

“Eramu besok tidak boleh kalah dengan bangsa di Asia. Eramu besok tidak boleh kalah orang Eropa. Eramu besok tidak boleh kalah, untuk membuat pertanian Indonesia lebih maju,“ katanya.

Lebih lanjut Dedi Nursyamsi selaku Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) menggaris bawahi seruan Mentan Syahrul bagi pengembangan petani milenial dalam upaya regenerasi petani.

“Kementan melalui BPPSDMP sangat fokus mencetak generasi milenial pertanian yang andal, kreatif, professional, inovatif dan unggul tentunya dalam penguasaan teknologi pertanian,” katanya.

Saat ini, kata Dedi Nursyamsi, sudah dan sedang terjadi transformasi dari pertanian tradisional ke modern, khususnya digitalisasi berkembang di era teknologi informasi dan komunikasi. Keterlibatan generasi milenial mutlak dilakukan lantaran masifnya penerapan teknologi digital di sektor pertanian akan menarik minat milenial.

Sumber : https://www.beritasatu.com/nasional/898277/mentan-ajak-akademisi-kuasai-metaverse-dan-internet-of-things

loading...